Sejarah Friendster

Friendster
Kita tentu tak asing lagi dengan kata Friendster. Nama tersebut telah lama melekat di benak pengguna internet, khususnya mereka yang gemar mencari teman dan membangun jaringan pertemanan di dunia maya. Demikian populernya, hingga mendorong berbagai content provider untuk menghadirkan situs layanan serupa. Jadi, jangan heran kalau saat ini Friendster sudah punya banyak “teman.”


“Jangan ngaku anak gaul kalau nggak punya account di Friendster.” Begitulah kira-kira komentar para remaja yang telah menjadi anggota Friendster.

Mungkin masih banyak komentar lain -dengan gaya bahasa yang lain lagi- yang intinya sama; ada yang kurang kalau belum jadi anggota Friendster. Sebagian dari Anda mungkin tidak setuju, namun mesti diakui kalau Friendster adalah fenomena baru bagi pengguna internet, yang dapat membentuk komunitas tanpa batas setelah e-mail, mailing list, dan instant messenger.

Sebagai salah satu situs pertemanan, Friendster paling banyak diminati di Indonesia. Sementara di Amerika Serikat, kawula mudanya lebih gemar menjalin pertemanan di MySpace. Mari kita telaah layanan-layanan tersebut satu-persatu. Kita mulai dari yang paling akrab dengan kita, Frienster.

Sistem kerja Friendster hampir mirip Multi Level Marketing (MLM). Kalau kita punya teman di Friendster, secara otomatis kita akan masuk dalam jaringan teman kita tersebut. Terus seperti itu, hingga terbentuk satu komunitas besar yang terus berkembang. Yang unik dari Friendster ini, selain diskripsi diri lewat identitas dan foto, layanan ini juga menyertakan testimonial yang diharapkan dapat menggambarkan si empunya account dengan lebih obyektif.

Ngomong-ngomong, siapa sih orang di balik kesuksesan Friendster? Friendster yang dikelola perusahaan Friendster Inc. didirikan pada tahun 2002 berkantor pusat di Silicon Valley, California, Amerika Serikat. Pendirinya adalah Jonathan Abrams, yang sekaligus kreator dari Friendster. Jonathan sebelumnya adalah pendiri dan CEO HotLinks. Ia pun pernah menjabat sebagai senior enginering pada perusahaan internet terkenal Netscape dan Nortel. Abrams sendiri adalah lulusan Computer Science dari McMaster University.

Ketika perkembangan Friendster memperlihatkan tanda-tanda kemajuan, pengelolanya mendapat suntikan dana US$ 13 juta dari berbagai investor. Lalu pada Juni 2004 Friendster merekrut seorang profesional bisnis. Dia adalah Scott Sassa, mantan President stasiun televisi NBC Entertainment.

Hingga 2006, pengguna Friendster diperkirakan mencapai 20 juta orang dari berbagai belahan dunia. Namun menurut survei comScore Media Metrix, tahun ini trafik pengunjung Frienster cenderung menurun. Kalau bulan Oktober 2005 Friendster dikunjungi 1,7 juta pengguna internet (unique visitor), maka pada bulan April 2006 pengunjungnya tercatat hanya 1 juta orang.

Layanan Serupa
Maklumlah, kini Friendster tak sendirian lagi sebagai pembentuk komunitas internet. Friendster sudah punya banyak saingan, salah satunya Orkut (www.orkut.com) yang dikelola oleh perusahaan yang mengelola Google. Teman Friendster yang lain, yang sering disebut-sebut, bahkan dipublikasikan pengguna Friendster adalah MySpace (www.myspace.com). Bentuk MySpace hampir serupa dengan Friendster, hanya saja MySpace memberikan beberapa tambahan fitur, seperti Blog, Free Email, Forum, Music, dan Game. Dari tampilan foto dan banner di situs ini, tampaknya MySpace ditujukan untuk konsumsi orang-orang dewasa.

Situs serupa yang juga dilengkapi banyak fitur juga disajikan Multiply (www.multiply.com). Uniknya, pengguna Multiply bisa meng-invite secara langsung teman-temannya di Friendster dan Orkut.

Ada lagi MeetUp (www.meetup.com). Bedanya dengan Friendster, situs ini membagi penggunanya berdasarkan tempat tinggal dan minat masing-masing. Begitu masuk situs ini, kita langsung ditanya negara dan kota mana yang kita inginkan. Ketika penulis mengunjungi MeetUp, member dari Jakarta sudah mencapai lebih dari 5000 orang.

Pembagian kategori berdasarkan minat seperti MeetUp juga menjadi andalan Tribe.Net (www.tribe.net), temen Friendster yang lain. Bahkan di halaman depan sudah ada pembagian member berdasarkan kategori minat dan jumlahnya.

Bila Friendster membuka komunitas online dengan teman tanpa batasan, beberapa situs lain membuka komunitas online berdasarkan kriteria khusus. Linkedin (www.linkedin.com) misalnya, ingin membantu penggunanya membuka komunitas online bagi profesional.

Artinya komunitas ini sangat berguna bagi kelancaran pekerjaan atau bisnis masing-masing member. Lalu ada juga TheFaceBook (www.thefacebook.com) yang membentuk komunitas online melalui jaringan kampus. Jadi kita bisa mencari keberadaan temen-temen sekampus dulu dan kini melalui jaringan TheFaceBook.

Terakhir ada juga jaringan komunitas online yang ditujukan bagi pencari kerja, yaitu Monster (www.monster.com). Ternyata banyak member Indonesia yang bergabung di situs yang dikelola Microsoft ini.

Di Indonesia
Layanan Friendster versi Indonesia pun belakangan banyak muncul. Yang pertama adalah Temanster (www.temanster.com). Boleh dibilang situs ini adalah foto copy Friendster yang berbahasa Indonesia. Sama persis.

Lalu yang kedua adalah Sohib (www.sohib.com). Ini juga sangat mirip dengan Friendster, hanya desainnya lebih berwarna dengan pilihan warna-warna pastel. Terakhir adalah Fupei (www.fupei.com) yang desainnya sederhana, tapi banyak fitur tambahan seperti Jurnal (Blog), Forum, dan Games.

Dari ketiga situs friendster Indonesia itu, Sohib memiliki paling banyak member (9.000-an). Sedang Fupei memiliki 3.500 member dan Temanster 3.000 member.
(Eko Ramaditya Adikara – Detikinet)

Tag: ,

27 Tanggapan to “Sejarah Friendster”

  1. herman Says:

    lumayan bagus n menambah pengetahuan juga.
    thank’s

  2. cuplis Says:

    trnyata bkn FS ja yeee…

    w br tau

    thank’s men

  3. dewa_ncc Says:

    wala…makasic colmot dulu sekalian buat referensi…mau bikin artikel FS

  4. Moh, Arif Julianto Says:

    thank for the info…
    gw baru tau ada temanster, sohib, dan fupei…

  5. Ide cemerlang Says:

    Wah bagus jg tuch ceritanya. Lanjutin dong dgn yang lain.

  6. gegem Says:

    kreen..kreeen…
    sejarahnya myspace duum…

  7. Yusron Says:

    Klo sjrhny facebook

  8. the jaev Says:

    bagus ne referensinya….w mau bikin artikel ne…

  9. chiwy Says:

    keren..mempermudah tugas gw,,thank’s alot..

  10. orangsolo Says:

    aq ru tau sejarahnya ni. eh tp sekarang fs erur mungkin nyerah ma facebonk.
    Ada g sejarah ttg pembuat fs apakah ikut andil dlm perang israil-palestina

  11. tEEwEE Says:

    LumaYan baGus uNtuk pEngeTahuan daN tErnyata FrienDster pUnya pEncipta yaNg cErdaS dan KreaTif….
    Succes tRuz Bwt Friendster…Q jg uDa gaBung koK…..daN daRi FS juGa aQ biSa kenaL oraNg banyak En biSa keTemu ma TemeN” LamaQuw…tHanx yaW FrienDsTer……..

  12. IanZZZ Says:

    thankzzz ataz infox….
    biarpun punya account di FS…
    skalian aja tau sejarahx….

  13. Abunanda Says:

    Sejarh myspace dunk.. Yg trbru skr pa y………..

  14. damnhel Says:

    Minta izin Ngutip Artikel tentang sejarah Friendster…….

  15. Putra Lozer Says:

    wah, bkin pusink milih’na…
    hee…

  16. Sejarah Friendster | carolflaa Says:

    […] Sumber : https://arsenda.wordpress.com/2007/10/01/sejarah-friendster/ […]

  17. PENGERTIAN DAN SEJARAH FRIENDSTER | dikamaulana Says:

    […] https://arsenda.wordpress.com/2007/10/01/sejarah-friendster/ […]

  18. sejarah friendster « rionugraha19 Says:

    […] https://arsenda.wordpress.com/2007/10/01/sejarah-friendster/ […]

  19. chalid adhe rahman Says:

    Waah terimakasih naaah akhirnya ketemu juga sejarah friendster thanks sob😀

  20. Erwin Says:

    I was very honored, of course, the big internal story is what has become a new person, inside andoutside. Deep tissue Sexy Massage is suggested to stretch muscles, improve the elimination of wastes and toxins from body. Lymphatic sexy massage or Manual Lymphatic Drainage sexy massage is an art form in itself. Being a good mother is hard work, the glassed-in terrace cafe awaits, perched with views of the pastoral Quindio Valley. The Harris County Attorney’s Office will be filing nuisance abatement violations against six of the locations where she sees clients each week.

  21. maximilianw.net Says:

    maximilianw.net

    Blogger: the yout comunicate – Poskan Komentar

  22. ace parking Says:

    ace parking

    the yout comunicate: Sejarah Friendster

  23. best shoes Says:

    best shoes

    The Young Comunicology

  24. Peroneal Tendon Injuries Says:

    Applying ice to swollen areas and taking anti-inflammatory medications
    may relieve some of the pain. Whether it’s in your neck, back, feet, or any part of the body,
    our bodies should not hurt, and we should not have
    to compensate for pain. Only a small percentage of the population is born with foot problems, the American Podiatric Medical Association believes.

  25. Friendster – INFORMATICS ENGINEERING Says:

    […] https://arsenda.wordpress.com/2007/10/01/sejarah-friendster/ […]

  26. Friendster – emilsarman E-BUSINESS Says:

    […] https://arsenda.wordpress.com/2007/10/01/sejarah-friendster/ […]

  27. Friendster | MOHMAHPUDIN Says:

    […] https://arsenda.wordpress.com/2007/10/01/sejarah-friendster/ […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: